Nvidia Braces Itself for Rough Ride Mengikuti Permintaan Lebih Rendah dari Miners

Nvidia terlihat bearish karena perusahaan tidak memiliki kabar baik untuk berbagi tentang penjualan GPU selama kuartal ini. Laporan dan perkiraan kuartalan terbaru menunjukkan bahwa penurunan permintaan untuk penambangan cryptocurrency merugikan perusahaan.

Pembuat chip ini memproyeksikan bahwa pada akhir Q2 2018, penjualan ke pelanggan yang berorientasi pada cryptocurrency akan menyelam sebanyak dua pertiga dari nilai sebelumnya sebesar $ 300 juta. Bahkan dengan mengingat bahwa perusahaan mendapatkan sebagian besar pendapatannya dari para gamer dan menghasilkan $ 3,21 miliar dalam pendapatan pada kuartal pertama tahun ini, kerugian $ 200 juta dalam potensi pendapatan membuat para investor menonton.

Nvidia telah terpukul dalam harga sahamnya dan turun $ 5 dari Kamis.

Joseph Moore, seorang analis di Morgan Stanley, tidak terlalu khawatir tentang penurunan permintaan dari penambang, memproyeksikan harga saham Nvidia di $ 273 per saham. Dia mengatakan bahwa pasar akan menetap begitu perusahaan menarik turbulensi.

"[Itu] harus dibersihkan dalam beberapa kuartal berikutnya sementara jumlahnya terus naik," tambahnya.

Nvidia bukan satu-satunya perusahaan yang melihat spreadsheet merah pada kuartal ini; produsen papan di Taiwan yang membuat pesanan mereka dari perusahaan juga menguatkan diri mereka untuk penurunan pendapatan karena permintaan dari penambang.
Hal tentang orang-orang yang menambang cryptocurrency adalah bahwa mereka sering membeli dalam jumlah besar, yang sering menghasilkan peningkatan penjualan yang sangat besar dalam jangka pendek. Namun, dalam jangka waktu yang lebih lama, para penambang ini tidak membutuhkan GPU baru untuk rig mereka.

Munculnya gerakan anti-ASIC di antara pengembang koin dapat membantu menyalakan kembali bara api dalam harga saham Nvidia, meskipun itu akan tergantung pada apakah penambang koin lebih memilih perangkat keras bekas atau tidak.