LG Subsidiary Memperkenalkan Layanan Blockchain

LG CNS, anak perusahaan layanan TI dari LG Corporation Korea Selatan, mengumumkan pada hari Minggu peluncuran solusi layanan blockchain yang disebut Monachain. Platform ini dirancang untuk memberikan solusi di sektor keuangan, telekomunikasi, dan manufaktur. Sistem in-house dapat digunakan untuk otentikasi digital, manajemen rantai pasokan digital, dan mata uang komunitas digital, kata perusahaan itu.

Untuk tujuan sertifikasi digital, Monachain menerapkan pengenal yang didesentralisasikan (DID), yang memungkinkan pengguna untuk mengidentifikasi diri, mengirim atau menerima dana, dan membayar secara online. Pengguna juga dapat memanfaatkan platform untuk membuat dompet digital dan menggunakan layanan keuangan.

"Monachain dapat membantu pemilik bisnis meningkatkan produktivitas karena perusahaan menyediakan sistem manajemen rantai pasokan digital yang memungkinkan pemasok untuk mengelola seluruh proses produksi secara efisien," LG CNS juga mencatat dalam pernyataannya.

Nama layanan blockchain berasal dari kombinasi "Mona Lisa," lukisan paling terkenal oleh seniman legendaris Italia Leonardo da Vinci, dan "rantai" dari blockchain. Ada penafsiran ganda dari judul sebagai "mona" berarti ratu dalam bahasa Yunani, dan LG CNS percaya Monachain bisa menjadi ratu blockchain.

Hyun Shin-kyoon, CTO LG CNS, dilaporkan mengatakan:

"Kami akan fokus untuk menciptakan contoh sukses nyata di berbagai industri dengan meluncurkan Monachain."

LG CNS mengumumkan telah menjadi bagian dari R3, sebuah konsorsium blockchain terkemuka yang mencakup perbankan raksasa seperti Wells Fargo, BNP Paribas, Goldman Sachs, Credit Suisse, BBVA, JPMorgan, dan Barclays.

Pada bulan April, LG CNS bergabung dengan Open Blockchain Industry Association (OBCIA) dan saat ini mengharapkan untuk menjadi anggota Hyperledger pada akhir kuartal ini. Hyperledger adalah proyek blockchain open-source yang berfokus pada sektor-sektor seperti perbankan dan keuangan, rantai pasokan, teknologi, dan manufaktur. Diluncurkan dua tahun lalu oleh Linux Foundation, dan anggotanya termasuk IBM, Daimler, JPMorgan, Cisco, Airbus, dan American Express.