CB Zimbabwe Bikin Bank Lokal Berurusan dengan Pembayaran Kripto

Reserve Bank of Zimbabwe melarang bank lokal memproses pembayaran terkait cryptocurrency, Gubernur John Panonetsa Mangudya mengumumkan pada hari Senin. Namun, bank sentral tidak secara resmi menghentikan pertukaran kripto lokal dari menyediakan layanan mereka.

Di Zimbabwe, orang-orang yang berdagang Bitcoin mengatakan mereka menganggapnya sebagai aset safe-haven mengingat bahwa deposito bank mereka dalam mata uang nilai jatuh setiap hari. Yang lain mengatakan bahwa mereka menyukai Bitcoin karena membiarkan mereka berbelanja online atau mendanai anggota keluarga yang belajar di luar negeri. Perhatikan bahwa dolar Zimbabwe didemonetisasi pada tahun 2015 setelah periode hiperinflasi. Sebaliknya, orang menggunakan mata uang seperti Rand Afrika Selatan, pound sterling, dolar AS, Yen Jepang, dan euro.

Bursa lokal cenderung menjual Bitcoin pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada yang ditampilkan di Coinmarketcap. Sebagai contoh, pada hari Senin, Golix.com, yang lebih besar dari dua platform crypto, menjual satu Bitcoin sekitar $ 12.400, sementara di Coinmarketcap itu berfluktuasi dari $ 8.300 menjadi $ 8.700 untuk periode yang sama. Di Zimbabwe, tingkat Bitcoin lebih tinggi pada beberapa kesempatan lain.

Gubernur bank sentral mengatakan bahwa regulator tidak melisensikan siapa pun untuk berdagang di mata uang kripto dan bahwa investor tidak dilindungi oleh hukum.

“Reserve Bank telah mengarahkan semua lembaga perbankan untuk tidak menyediakan layanan perbankan untuk memfasilitasi setiap orang atau entitas dalam menangani atau menyelesaikan mata uang virtual,” Mangudya menyatakan.

"Sifat transaksi cryptocurrency membuat mereka mata uang pilihan untuk pencucian uang dan penjahat lainnya," tambahnya.

Golix dan Styx24.com, pertukaran crypto yang lebih kecil di negara itu, tidak mengomentari langkah bank itu.

Artikel kelima dari bundaran bank sentral mengatakan:

“Untuk menjaga integritas, keamanan, dan kesehatan sistem keuangan negara, dan untuk melindungi publik secara umum, semua lembaga keuangan dengan ini diharuskan untuk:

- Sebuah. memastikan bahwa mereka tidak menggunakan, memperdagangkan, menahan dan / atau bertransaksi dengan cara apa pun dalam mata uang virtual;

- b. memastikan bahwa mereka tidak menyediakan layanan perbankan untuk memfasilitasi setiap orang atau badan dalam menangani atau menyelesaikan mata uang virtual; dan

- c. keluar dari hubungan apa pun yang ada dengan pertukaran mata uang virtual dalam waktu enam puluh hari sejak tanggal Surat Edaran ini dan lanjutkan untuk melikuidasi dan memulihkan saldo akun yang ada. ”

Reuters mengutip orang dalam yang melacak mata uang cryptocurrency di Zimbabwe, mengatakan bahwa keputusan bank sentral akan berdampak pada penyelesaian antara pertukaran saja, sementara peer-to-peer trading tidak akan terpengaruh.

“Kita bisa duduk di atas secangkir kopi dan mentransfer cryptos di antara kita sendiri. Seluruh logika crypto adalah transaksi peer to peer tanpa pihak ketiga yang dipercaya, ”kata sumber itu. Dia memilih untuk tetap anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada pers.