Bitcoin Price Watch: Mata uang jatuh ke $ 8,500

Pada waktu tekan, bitcoin diperdagangkan hanya lebih dari $ 8,500. Ini adalah hampir $ 300 drop dari harga kemarin $ 8.800, dan pemulihan banyak dari kita mungkin diyakini tepat di sudut lagi tenggelam ke dalam persembunyian untuk sementara waktu.

Harga berhasil pulih sedikit setelah dimulainya hari Senin Konferensi konsensus Coindesk di New York. Setelah jatuh sekitar $ 8.400 dari kisaran harga $ 9.000 minggu lalu, bitcoin akhirnya naik menjadi $ 8.800 karena panitia menjual tiket setinggi $ 3.000 untuk peserta di menit terakhir, meskipun sebagian besar dapat dikumpulkan untuk bahkan $ 2.000.

Garis-garis keluar dari pintu, dan banyak pengunjung melaporkan menunggu lebih dari satu jam untuk masuk. Sudah jelas bahwa meskipun volatilitas yang sedang berlangsung, minat investor dalam cryptocurrency tidak berkurang dalam waktu dekat.

Saat Konferensi memasuki hari kedua, tampaknya beberapa hype diduga telah mereda. Tidak jelas apakah ini merupakan efek abadi atau jika harga bitcoin hanya turun dalam jangka pendek, tetapi sekali lagi, kita memasuki ruang yang tidak jelas di mana semua orang tampaknya berada di sisi berlawanan dari spektrum.

Matthew Cochrane dari The Motley Fool , misalnya, menunjukkan bahwa bitcoin dapat turun hingga 50 persen lainnya karena empat alasan potensial, yang pertama adalah bahwa jaringan mata uang itu sangat lambat bila dibandingkan dengan koin lain seperti Ethereum dan Ripple.

Kedua, biaya transaksi mata uang yang tinggi. Memperdagangkan koin atau memindahkannya ke berbagai bursa atau platform biasanya menyebabkan pengguna mengeluarkan biaya yang relatif mahal, dan altcoin lain yang bersaing telah mencari cara untuk memperbaikinya dengan memberlakukan biaya yang lebih rendah pada jaringan mereka. Selain itu, bitcoin terus menimbulkan tingkat persaingan yang tinggi (tampaknya selusin altcoin baru bermunculan setiap minggu saat ini), dan sebagian besar perusahaan dan investor institusi terutama tertarik pada teknologi bitcoin daripada mata uang sebenarnya. Ketika datang ke sana, ia menunjukkan ada lebih banyak minat di balik blockchain daripada aset itu sendiri.

Namun pada saat yang sama (dan ini seharusnya tidak mengejutkan), bitcoin mempertahankan daftar calon pengikut, yang menolak untuk melihat apa pun kecuali tren bullish di masa depan koin. Salah satu pengikut itu adalah Arthur Hayes, CEO platform pertukaran mega-crypto BitMEX.

Lulusan dari Wharton School of Business di Pennsylvania, Hayes telah tinggal di Hong Kong selama bertahun-tahun sebagai "orang utama" di balik bursa, yang saat ini memegang rekor untuk sebagian besar bitcoin yang diperdagangkan dalam satu hari (140 BTC).

Dalam wawancara baru-baru ini, Hayes membuat prediksi yang berani: bahwa bitcoin akan mencapai angka $ 50.000 pada akhir tahun. Apa alasannya? Asia. Hayes mengatakan perdagangan dan pemahaman mata uang digital jauh lebih tinggi di Asia daripada di tempat lain di dunia, dan bahwa aktivitas cryptocurrency terus menerus di negara-negara seperti China, Jepang dan Korea Selatan akan meningkatkan permintaan dan menaikkan harga: