Axoni, Clearmatics Mengklaim Milestone untuk Interoperabilitas Blockchain

Dua perusahaan rintisan terkemuka di perusahaan blockchain bekerja sama untuk mengatasi masalah interoperabilitas yang sulit, tetapi sekarang tampaknya tak terhindarkan.

Pada Konsensus 2018 minggu ini, Clearmatics dan Axoni mendemonstrasikan bagaimana suatu derivatif keuangan dapat dikeluarkan melalui kontrak cerdas, memicu pembayaran dan kemudian memicu transfer nilai atom lintas-rantai di antara dua jaringan yang berbeda. Ini menandai pertama kalinya kontrak derivatif berasal dari satu perusahaan blockchain dan menetap di yang lain.

Tonggak ini penting karena interoperabilitas sekarang muncul sebagai tujuan desain kunci dari teknologi buku besar didistribusikan (DLT).

Sementara dunia keuangan mungkin bergerak dari keadaan banyak buku besar ke yang lebih sedikit, arsitek blockchain telah menyadari bahwa perdagangan, transaksi dan transaksi mungkin tidak akan pernah berasal, diproses dan diselesaikan oleh sistem tunggal, monolitik.

Robert Sams, CEO Clearmatics, mengatakan kepada CoinDesk:

"Memfasilitasi pemrosesan end-to-end dari titik perdagangan ke pemukiman, kita perlu membuat asumsi bahwa proses itu akan berjalan melalui berbagai sistem, daripada sistem penyelesaian monolitik tunggal, didistribusikan atau sebaliknya."

Kolaborasi ini juga signifikan karena pengaruh para pemain yang terlibat.

Axoni, yang berbasis di New York, bekerja dengan berbagai lembaga keuangan terkemuka dan penyedia infrastruktur untuk memindahkan triliunan nilai nosional dalam dolar AS ke teknologi blockchain di berbagai kelas aset.

Sementara itu, mitranya dalam demo, Clearmatics of London, bekerja dengan konsorsium bank dan lembaga keuangan untuk membuat fiat digital yang sepenuhnya dijamin oleh uang tunai di bank sentral yang bersangkutan dan dapat dipindahtangankan pada buku besar yang didistribusikan.

Axoni juga telah melakukan banyak pekerjaan di ruang derivatif dan area lain dari proses pasca-perdagangan, sementara Clearmatics fokus pada sisi penyelesaian hal-hal, sehingga pasangan itu jelas cocok (keduanya membangun teknologi berdasarkan ethereum yang diturunkan Arsitektur).

"Jika kami dapat berkolaborasi dengan tepat dan memfasilitasi hubungan antara jaringan-jaringan itu, apa yang Anda hasilkan adalah proses yang sangat otomatis, sangat transparan sepanjang jalan dari perjanjian perdagangan hingga penyelesaian penyelesaian," kata Greg Schvey, CEO Axoni.

Pelajaran dari crypto
Mengundurkan diri, adil untuk mengatakan interoperabilitas blockchain ada di tahap R & D.

Untuk memahami masalah ini melibatkan banyak persyaratan berdasarkan kasus penggunaan dan aplikasi domain, yang semuanya harus dipertimbangkan bersama. Sams menekankan bahwa demo interoperabilitas hanyalah bukti konsep - tetapi yang penting, karena mendorong semangat kolaborasi open source.

"Interoperabilitas perlu ditangani secara terbuka dan kolaboratif dan dibangun di sekitar standar terbuka dan implementasi open source," katanya, menambahkan:

"Mungkin akan ada beberapa jenis solusi interoperabilitas - tidak banyak, tetapi lebih dari satu."

Semangat yang sama meluas ke komunitas blockchain publik, di mana banyak pekerjaan mutakhir sedang dilakukan pada aspek-aspek yang sangat teknis dari topik tersebut.

"Ada banyak tumpang tindih antara pertukaran atom lintas-rantai di ruang cryptocurrency dan hal-hal yang kita lakukan," kata Sams. "Meskipun aplikasi domain sepenuhnya berbeda, primitif teknologi yang mendasari sangat mirip."

Kontrak yang dimaksud dimodelkan menggunakan bahasa domain spesifik Axoni, AxLang, dan kemudian penyelesaian finalisasi pembayaran tunai yang dihasilkan dicapai di berbagai buku besar yang berbeda, ethereum-kompatibel.

Sumbangan Clearmatics pada demo adalah Ion, protokol interoperabilitas open source, yang dirancang untuk melakukan transaksi lintas-rantai atom.

Bahasa pergaulan
Bahasa pemrograman pintar AxLang yang digunakan di sini dikembangkan oleh Axoni untuk bekerja dengan kontrak cerdas di perusahaan yang menetapkan hal yang pasti, sehingga untuk berbicara.

Axlang didasarkan pada Scala dan memungkinkan verifikasi formal kontrak cerdas, metode matematika ketat yang digunakan untuk membuktikan kebenaran program komputer. Ini juga dapat dikompilasi ke mesin virtual Java dan ethereum.

Namun, pengembang sering ditanya, mengapa bahasa pemrograman lain?

Schvey mengatakan bahwa melakukan banyak pekerjaan dengan desain aplikasi skala besar pada blockchains mengungkapkan persyaratan tertentu yang tidak dipenuhi oleh Soliditas, langkah pertama dalam pemrograman kontrak cerdas di antara komunitas ethereum.

Secara khusus, Soliditas tidak memiliki verifikasi formal, yang merupakan kemampuan untuk memiliki bukti matematis bahwa penulisan kode telah dikompilasi dengan benar, kata Schvey.

"Mampu memeriksa vektor kesalahan tertentu adalah konsep yang sangat kuat, terutama jika Anda mengerahkan infrastruktur multi-partai berskala besar dengan banyak nilai yang melaluinya," katanya.

Memang, bukti dari konsep ini memadukan dua tantangan teknis yang sulit: interoperabilitas dan verifikasi formal. Dan ada hubungan penting antara keduanya, kata Sams.

"Bayangkan keadaan akhir dari infrastruktur pasar terdistribusi di mana Anda memiliki aliran proses end-to-end, yang terjadi melalui beberapa sistem," katanya.

"Ini jelas akan menjadi sangat penting bahwa pada lapisan semantik, sebuah sistem mengambil alih suatu proses dari sistem lain, dan sebaliknya, memahami dan dapat menunjukkan dengan tepat apa logika bisnis yang mereka konsumsi atau hasilkan untuk sistem lain untuk dikonsumsi. "