Ahli Blockchain Memberitahu Kongres Bagaimana Crypto Tech Dapat Memerangi Arus Barang Palsu

Memanfaatkan teknologi blockchain dapat membantu meningkatkan manajemen rantai pasokan dan pengiriman serta membantu melindungi perusahaan Amerika Serikat dari produk bajakan yang dikirim dari negara lain yang menyebabkan persaingan tidak adil dan mengganggu pasar.

Klaim ini muncul dari presentasi dan kesaksian dari para ahli yang berbicara pada sidang Kongres Subkomite Amerika Serikat tentang Pengawasan dan Subkomite tentang Penelitian dan Teknologi pada hari Selasa. Sidang ini berfokus pada pemanfaatan teknologi blockchain untuk meningkatkan manajemen rantai pasokan dan untuk memerangi barang-barang palsu seperti obat-obatan dan produk anak-anak.

Ralph Abraham, ketua subkomite pengawasan menyoroti dalam sentimen pembukaannya bahwa "memanfaatkan teknologi blockchain" dapat membantu "meningkatkan manajemen rantai suplai dan memerangi barang palsu". Dia mengatakan teknologi blockchain dapat menguntungkan sektor swasta dan publik meskipun ada kekhawatiran tentang overregulasi teknologi.

Said Abraham:

"Kami memahami bahwa teknologi ini dapat menguntungkan sektor publik dan swasta dan berusaha untuk memahami apa yang dapat dilakukan untuk memastikan bahwa teknologi ini memanfaatkan secara tepat."

Masalah regulasi dan standardisasi platform blockchain menjadi pusat perhatian, dengan Chris Rubio, wakil presiden untuk staf pialang bea cukai global di UPS mengatakan pemerintah Amerika Serikat harus "mengambil pendekatan yang seimbang untuk mengatur dan memungkinkan teknologi untuk tumbuh" dan memberikan solusi untuk masalah logistik dan rantai pasokan dan tantangan.

"Saya tahu tambalan regulasi global yang menghambat inovasi," katanya. "Komunitas internasional harus bersatu untuk memastikan bahwa ada satu standar terpadu untuk blockchain."

Direktur Departemen Sains dan Teknologi Departemen Dalam Negeri, Dr. Douglas Maughan menyoroti bahwa platform blockchain adalah solusi nilai yang menjanjikan, didukung oleh "pertumbuhan minat yang cepat di kedua sektor swasta dan publik" di seluruh dunia.

Dr. Maughan mengatakan dari perspektif pemerintah, teknologi blockchain memiliki potensi untuk meningkatkan transparansi dan audit operasi layanan publik. Ini juga membantu meningkatkan "visibilitas rantai suplai yang lebih besar untuk memerangi distribusi produk palsu dan otomatisasi berbasis kertas".

Produsen dan produsen produk perawatan bayi seperti Luv N 'Care berpandangan bahwa teknologi blockchain akan membantu memerangi distribusi produk palsu. Robert Chiavello, yang mewakili perusahaan pada sidang kongres, mengatakan blockchain adalah solusi teknologi yang tepat untuk menentukan keaslian produk dari produksi hingga titik pengiriman akhir.

Dia berkata:

“Saat ini produk bajakan yang kami hadapi akan dikirim melalui pos dengan entitas asing menggunakan e-retailer. Mereka menyalin foto kami dari situs web kami dan kemudian mereka menggunakan iklan digital dan konsumen berpikir produk tersebut terkait dengan kami dan perusahaan kemudian memposting produk langsung ke konsumen. ”

Sidang juga diberitahu bahwa blockchain memungkinkan kolaborasi dalam industri pengiriman dan logistik melalui memastikan keamanan dan aliran informasi yang dapat dipercaya. Industri telah mendorong pendekatan blockchain standar dan kolaboratif , dengan China sudah bekerja pada ini.

Ini akan memungkinkan para peserta di bawah platform untuk melacak dan menemukan data pada pemrosesan kargo dan juga akan mempermudah mengakses informasi penting untuk semua mitra dalam suatu transaksi. Blockchain akan membantu untuk "memastikan visibilitas waktu nyata dan meningkatkan otentikasi" dari transaksi.

Michael White, kepala digitalisasi perdagangan global di Maersk, mengatakan pada persidangan bahwa rantai pasokan sangat penting dalam perdagangan global, dengan 80% barang yang diperdagangkan di seluruh dunia dibawa oleh perusahaan pelayaran yang sekarang membutuhkan platform manajemen dan pemantauan yang ditingkatkan dan terpusat seperti blockchain.

Nilai yang mendasari penggelaran blockchain dalam rantai pasokan jauh melebihi batasan saat ini, meskipun pengembang terus bekerja memperbaiki platform dan aplikasi mereka, kata anggota lain.

“Blockchain dapat mempertemukan pembeli dan penjual secara bersama-sama. Blockchain dapat memungkinkan transparansi dan jaminan yang lebih besar bahwa tugas dibayar. Blockchain dapat memiliki kemampuan untuk melacak melalui rantai pasokan. Kami telah melihat teknologi yang digunakan untuk melacak produk seperti berlian dan mangga. Ini memastikan standar dipenuhi setiap langkah, ”tutup Rubio.