Rusia, Venezuela Bahas Menggunakan Petro untuk Pembayaran Komponen Otomatis

Cryptocurrency Venezuela, El Petro, tampaknya semakin mendekati legitimasi.

Para pejabat Rusia dan Venezuela sedang dalam diskusi mengenai memungkinkan Caracas untuk menggunakan mata uang digitalnya yang didukung minyak dalam pembayaran untuk komponen dan komponen otomotif Rusia, Menteri Perdagangan Luar Negeri Venezuela Jose Vielma dikutip oleh kantor berita Rusia Sputnik.

Vielma menyatakan:

"[Masalah kerjasama] termasuk pembelian komponen dan komponen otomotif, ban dan baterai, serta perakitan kendaraan ini di negara kita dan bentuk pembayaran, di mana kami menyertakan pembayaran dengan penggunaan Petro."

Pertemuan tingkat tinggi antara bertujuan untuk memperkuat aliansi antara kedua negara, termasuk kerja sama mereka di beberapa daerah.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengusulkan termasuk Petro dalam agenda karena pemerintahnya yang kekurangan uang ditekan untuk memberikan kebutuhan dasar bagi penduduk yang kelaparan.

Venezuela meluncurkan Petro pada Februari untuk menghindari sanksi ekonomi yang dipimpin Washington terhadap rezim Maduro. Dia mengklaim bahwa cryptocurrency telah mengumpulkan sekitar $ 735 juta pada hari pertama pra-penjualannya. Menurut pemerintah, penawaran koin awal Petro (ICO) telah meraup setidaknya $ 5 miliar secara total, yang akan menjadikannya ICO paling sukses dalam sejarah jika terbukti benar.

Mata uang digital, yang didukung oleh lima miliar barel minyak, dilaporkan menarik lebih dari 186.000 tawaran pembelian bersertifikat dari setidaknya 127 negara. Maduro telah mengatakan bahwa pembeli termasuk 3.523 pengusaha dan 83.000 orang.

Dukungan Rusia
Menurut laporan Time Magazine, ada bukti yang menunjuk ke Rusia sebagai memberikan bantuan kepada Venezuela dengan peluncuran Petro. Beberapa bankir, pejabat, dan pengusaha Rusia dilaporkan terlibat dalam pengembangannya untuk menguji cara-cara di sekitar sanksi AS terhadap ekonomi Timur.

Kantor berita lain juga mengklaim bahwa pengaruh luar memainkan peran kunci dalam pengembangan Petro.

Perdagangan Rusia-Venezuela
Menurut Sputnik, Rusia telah menyatakan minatnya membeli berbagai barang dari Venezuela, di antaranya aluminium, kakao, kopi, dan baja.

Wakil Presiden Venezuela Wilmar Castro Soteldo mengatakan kedua pihak telah mengisyaratkan niat mereka untuk meningkatkan volume perdagangan bilateral sebesar 30% sebelum akhir 2018.