Bitcoin Berkembang menjadi Indikator Pasar Saham, Klaim Manajer Dana Terkemuka

Bitcoin, yang telah melihat perubahan harga liar selama dua bulan terakhir, muncul sebagai indikator pasar saham baru, menurut fund manager terkenal Jeffrey Gundlach. Meskipun kehilangan banyak nilainya sejak puncaknya pada bulan Desember, mata uang digital masih mengalahkan S & P 500, Gundlach mengatakan kepada Reuters, menambahkan bahwa fluktuasi harga membuat pernyataannya lebih dari sekedar "firasat".

Gundlach, yang mengelola aset senilai $ 119 miliar di DoubleLine Capital, mengatakan:

"Bitcoin ditutup pada terendah tahun lalu, SPX (Standard & Poor's 500 Index) sekarang berada di titik terendah tahun ini ... Bitcoin terus memimpin."

Gundlach, yang dikenal di Wall Street sebagai "Bond King," melanjutkan dengan menambahkan bahwa Bitcoin sekarang adalah "kuda utama" dari aset risiko yang dibuktikan oleh pengaruh perubahan harga pada aset berisiko lainnya, misalnya, sampah hasil tinggi. obligasi dan ekuitas.

Untuk menunjukkan kekuatan prediktif dari apa yang ia sebut "anak poster dari suasana spekulatif," Gundlach mencatat bahwa pasar ekuitas turun ketika harga Bitcoin jatuh. Cryptocurrency merosot dari puncaknya pada pertengahan bulan Desember hampir $ 20.000 menjadi sekitar $ 6.600 pada bulan Februari sebelum naik ke $ 11.500 pada minggu pertama bulan Maret. Ini jatuh lagi minggu lalu tetapi sejak bangkit kembali, mencapai $ 7.386 pada hari Rabu.

Gundlach mencatat bahwa harga Bitcoin mulai naik sekitar pertengahan September 2017 dan Indeks S & P 500 juga naik. Namun, Bitcoin mulai turun pada akhir Desember, menunjukkan bahwa "mania spekulatif dari suasana sosial telah berlalu."

Pendakian S & P 500 berlanjut sampai 26 Januari dan mulai runtuh tak lama setelah itu. Tapi sementara Bitcoin sudah menunjukkan tanda-tanda pemulihan dan bahkan rally, indeks S & P terus terjun sebelum mencapai dasar, dengan Nasdaq yang fokus pada teknologi memulai perjalanan ke level tertinggi baru.

"Tapi karena tingginya baru itu dibuat, Bitcoin kembali dalam mode pasar-beruang. Segera setelah itu waktu tangki lagi untuk saham. Itu semua terikat bersama, jelas," kata Gundlach.

Pasar saham berikutnya jatuh untuk mengikuti penurunan Bitcoin
Gundlach pertama kali melontarkan gagasan tentang Bitcoin yang menjadi indikator relatif untuk pergerakan pasar saham pada bulan Februari, ketika ia mengatakan kepada panel pemain keuangan selama CNBC's Halftime Report bahwa kejatuhan pasar saham berikutnya akan mengikuti penurunan dalam harga mata uang digital.

Dia berkata pada saat itu:

“Itu semacam presaged volatilitas di pasar saham. Jika saham akan jatuh lagi, saya pikir itu akan didahului oleh penurunan Bitcoin. Dan Bitcoin - sementara pasar saham kesulitan menemukan pijakannya - Bitcoin berhasil memulai rally dan maju, dan kemudian pasar saham mencapai titik terendah. ”